Sabtu, 13 September 2014

Gawat Darurat Yang Mengancam Penurunan Kuliatas Ibadah berQurban Kita...



Mari Merenung Sejenak Sambil Belajar Matematika Qurban

Jika Rate 1 Dinar di bulan Sep-14 ini kita anggap Rp1,8jt/dinar, berarti 7 Dinar itu sekitar Rp 12-13jt. Jika di lapak qurban pinggir jalan Harga Sapi Qurban kira-kira Rp50-65rb/Kg hidup nya, berarti sapi 7 Dinar di tahun 2014 ini hanya setara dengan bobot 200-250Kg...??
 
Sementara di 2011-2012 sapi 7 Dinar bobotnya >500Kg..


Hanya dalam 3thn Harga Qurban Naik 100%..???

Lalu apakah KPI yang ditentukan dalam Al Quran mengenai tugas kita dalam berQurban yang terbaik itu? apakah dari budget rupiah yang kita keluarkan atau kah dari bobot hewan yg kita sembelih ??


Ternyata target idealnya dalam berqurban itu adalah BOBOT Hewan yang TERBAIK & TERBESAR... artinya jika tahun demi tahun bobot hewan yang kita potong makin cilik, ada sesuatu yang salah dalam tatacara beragama kita.. kita semua menganggap qurban bagian dari ritual keimanan setiap tahun ..tapi persiapan daya dukungnya kita lalaikan.. khususnya perhatian kita dalam kemandirian di sektor peternakan...
 
..Indonesia Banyak Rumput.. Tapi Ternaknya Impor Terus ?
.....Skema Pemberdayaan Yang Ideal....
Tapi Tidak Gampang merealisasikan nya di lapangan


...@2013 ..Masih 3km lagi menuju SaKaDo_Academy...
..Jauh Amat Yak....


...Mengukir Sepotong Kisah Buat Anak Cucuku Kelak....


Kita lalai memprioritas kan bidang peternakan sebagai suatu profesi yang penting di masa depan... lalai karena justru peluang ini di jalankan di negara lain yang bisa beternak dalam skala yang besar... padahal urusan beternak ini katanya profesi para nabi dan sangat penting karena semua muslim punya kewajiban berqurban jika berada dalam kelapangan rejeki...

Mengapa Kita Makin Turun Kualitas Ibadah Qurban Nya.. ?


Bukan rahasia lagi jika di pedesaan saat ini para pemuda nya lebih milih bekerja di pabrik... namun saya yakin masih akan ada 1-2 orang pemuda desa yang bisa jadi penerus kearifan lokal untuk jadi peternak handal.. tentu saja selama daya dukung lingkungan nya bisa support... kalaupun tidak nemu pemuda, ibu-ibu di desa justru malah yang biasanya pada terjun ngangon.. bahkan janda-janda tua yang tidak punya mata pencaharian bisa kita berdayakan untuk sekedar mengembala ternak di lahan-lahan pedesaan.. tinggal pakan hijauannya memang harus secara sistematis kita ikut siapkan juga agar ternak tidak asal makan rumput tapi ga gemuk gemuk..


...Menyiapkan Pasakon Bibit Pakan Hijauan...

@Jul'2014
Jika Ga Ingat Warga Desa Banyak Yang Kaya Nenek ini..
..Mendingan Duit Kita Ditaro di Bank Ajah..Tinggal Kipas-Kipas Tanpa Resiko ..

Untuk itulah jika tidak kita mulai dari saat ini revolusi tatacara betenak.. bisa jadi suatu saat kita akan semakin merasa berat untuk melaksanakan qurban karena harganya makin naik terus.. bentrok dengan kebutuhan sehari-hari yang semakin tinggi..

 
...Alhamdulillah.. Dikit-dikit mulai ada Teman yg nitip motong di Desa...

Nah.. Saya pribadi saat ini sedang mencoba satu kiat solusi .. agar kondisi hewan qurban yang akan saya potong bisa terukur kualitas nya... minimal masalah budget untuk membeli hewan qurban sudah tidak usah kita pikirikan lagi, karena di tahun 2014 ini saya mulai punya anakan yang layak qurban dari indukan-indukan yang kita piara sejak 3 tahun yang lalu.. alias baru di gerenasi ke-3 kita baru bisa memanfaatkan anakannya untuk qurban...  dan jika ada jadi investor di bidang peberdayaan ternak.. jangan pernah berharap dana anda akan bisa cepat balik..kecuali motif anda memang bukan memberdayakan warga desa.. tapi lebih tergoda mencari margin keuntungan semata... padahal warga desa setiap hari jungkir balik menjagi agar ternak ternak kita tetap bisa bernafas... ini juga mungkin salah satu faktor mengapa para pemuda desa jadi malas untuk menekuni bidang peternakan dan pertanian karena harus berjuang sendirian tanpa adanya bantuan yang Terstruktur,Sistematis dan Masif ....




... Beli Indukannya sejak 2011.. 
...Baru @2014 Akhir Ada Harapan CashFLow Balik Modal..



.
..Ini nenek nya saat masih di Kandang Cileunyi yg saya beli di 2011 sebagai Indukan..
Sebelum di Relokasi Ke SaKaDo_Academy di Sumedang



@2012 Dulu Kirain Kambing-Domba nya sudah beranak banyak.. 
Ternyata itu campur aduk ama punya warga yg nebeng berteduh di kandang hehehe


....Generasi ke-3 Baru Brojol @Oktober 2013...


Si Belang, Umur 1-2 Minggu @Okt 2013..


Sang Cucu Kambing, saat masih balita di 2013 akhir..


@Sep'14..
Umur Belum 1 Tahun... Gigi baru copot 1


Anak Sudah 5... Tapi tiap Qurban Cuma 1 ekor Doank.. 
Tanya Kenapa pada rumput yang bergoyang.. ?


Memberdayakan Itu Memang Perlu Nafas Yang Panjang... 
...Apalagi Jika harus Terus Berlari Sendirian...


Jalan Panjang Swasembada "Qurban_Terbaik" buat diri sendiri


Kalo lagi Loyo, Ternak Ada Mati Sehingga Putus Asa 
Krn Makin Jauh dari Balik Modal.....Dengerin Lagu ini jadi rada sumangat lagi...




3 Tahun Menuju Qurban_Mandiri
....Hebohnya Qurban bareng Tetangga @2011


@2011... Masih Beli Qurban Dari Tetangga yg Bandar Kambing pasar PondokGede....


Qurban 2012.. Belinya dari Mas Bambang.
Peternak Jawa yang mangkal di lapak depan rumah


2013.. Qurban nya mulai di Supply SaKaDo_Academy

..Dengan Bugdet Sama.. Dapat Kualitas Qurban Yang berbeda..


...Lumayan para Bocah dapat kenalan baru...

Alhamdulillah... dari sisi Postur Qurban yg kita potong makin bagus.

Insya Allah  Sudah Layak jadi Calon Hewan Qurban 2014/2015
..Idealnya baru di potong >2015..


 

.. 100% Made in SaKaDo_Academy...



 
Targetnya.. Made in SaKaDo_Academy 
Harus bisa Pasrah Begini Saat mau Dipotong

Jumat, 12 September 2014

Jebakan Rambo buat penjual Sapi di Musim Lebaran HAJI.... # NOLTAGILA Menjelang Musim Qurban #


Kalau ingat Lebaran Haji pikiran suka menerawang 3-4 thn yang lalu ketika saya baru ikut-ikutan jadi panitia Qurban di jakarta, PikaSeurieun pisan matak ngabarakatak orang sunda bilang mah, alias menggelikan en culun abis.





... Mudah-mudahan ga nemu yg model Gini saat Qurban....

Inget pengalaman  di thn 2008an saat mulai terlibat panitia qurban di Jatiwaringin, yang harus dorong-dorong sapi hampir setengah jam perjalanan dari lapak penjual qurban ke  "Jagal Centre" yang jadi posko panitia tingkat kelurahan. Untunglah selama perjalanan sapi nya nurut.. tidak seperti kejadian di bawah ini... menguras tenaga, keringat dan adrenalin kalo sapinya brontak -brontak....



Trik Menggiring Sapi ternyata ada ilmunya kata para warga desa yg jadi Crew Kandang, ... Konsep TITIK TUMPU dalam memegang tali, Tatapan Mata langsung dengan mata sapi.. dan Menenangkan ekor dengan memegangnya Kuat-juat ternyata berpengaruh juga kepada kemampuan kita mengendalikan sapi.. makin jauh tali kita pegang dari kepala,. makin bebaslah sapi bergerak... bgitu katanya mereka... saya sendiri ga brani buat mencobanya... hehehe..


Bisa Menguasai Kepala Sapi = Bisa Mengendalikan Emosi Sapi.... ??

Masalah delivery Sapi Qurban merupakan Jebakan Rambo pertama yang harus dipikirkan kalo buka lapak qurban, Sapi itu jelas berbeda dengan Kambing-Domba yang kalo beli bisa digendong pake motor atau sepeda, tinggal di karungin ajah naikin ke motor  pun bisa, seperti warga desa ini  yang lagi jual ternaknya buat laboraturium Paket Uji Nyali di SaKaDo_Academy... (Konsep kandang inti-plasma mulai jalan nih di PeternakanSaKaDo....)

.....Tehnik Home Delivery Domba......

Begitu pula kisah pikaseurieun mengalami nasib tragis ketika dapat tugas ngambil jatah kupon qurban ke kantor Menpora di tahun 2008 yang sama. Yang namanya panitia qurban di kalangan perkantoran negara.. mau ngadepin sesama Panitia Qurban yg jadi utusan ngambil daging dan sudah dapat JATAH KUPON jauh-jauh hari MAUPUN ngadepin warga yang ngantri daging gratis, ujung-ujungnya mereka bisa ga peduli kalo yang disuruh ngantri pada kaga ngarti-ngarti..apalagi dulu tiba-tiba hujan deras sekali.. antara mau neduh dan takut ga kebagian daging karena keluar antrian.. akhirnya HARUS BERJUANG SENDIRI. wakakakakak maklum karena negara kita adalah NEGERI TANPA BUDAYA ANTRI, kepaksa main bodi DARIPADA MATI BERDIRI, biar ga terpental ganasnya warga yang ngarep daging gratis dan panik kehujanan.
 
SADIS dah antrian di Indonesia mah... saran saya.. jangan skali-skali brani ngelawan ibu-ibu dah!! kalo ngantri jatah qurban..

Kebayang kalo jaman itu udah ada Facebook.. pasti nasib wajah yang luyu dan kehujanan dalam antrian bakal dari trending topic deh, demi menjaga amanah puluhan kupon yang harus di tukar dengan 2 "Ember Jolang" daging segar yang bikin penuh bagasi plus bau amis darah sgala (lebay.com). 
PERLU STRATEGI CERDAS AGAR DISTRIBUSI DAGING QURBAN TIDAK TERPUSAT DI IBUKOTA, PLUS PORSI MARGIN BISNIS QURBAN NYA HARUS LEBIH BANYAK JATUH KE PETERNAK DESA JUGA.. JANGAN KESEDOT KE MARKETING-ADMINSTRASI COST LEMBAGA... caraNYA.??? YA VIA PROGRAM TITIPAN QURBAN DI desa!!!!!

.....Konsepnya sih Indah bangets kalo bisa kaya bagan ini...

Yang paling enak tu' kalo ngambil jatah kupon ke kantor swasta kaya anak perusahaan telkom di bilangan blok M dulu, maklumlah biasa melayani pelanggan kali.... pas datang paket dagingnya udah di siapkan ga perlu antri lagi.. dan sudah disediakan Sop Kambing nya Sgala sama panitia.. mantaps deh kalo nemu panitia kantoran kaya gini..  Perut Kenyang .. Hatipun riang.. kisah baju basah dari kantor menpora pun sirna ditelan bersama potongan daging sop yang panas..

Itu sekedar prolog Jebakan Rambo jika anda JADI PANITIA QURBAN

Nah jebakan rambo jika anda berminat terjun bisnis hewan qurban tentu beda lagi..  salah perhitungan, uang PULUHAN JUTA bakal melayang jika kita tidak mencermati HIDDEN COST dari sejak sapi kita pesan sampai kita kirim ke pemesan, jualan sapi BERBEDA dengan jualan aqua gelas. ada resiko-resiko bobot sapi qurban nyusut, cedera di jalan, bahkan yang PALING SIAL adalah sapi TERPELESET keramik pelataran masjid saat turun dari armada qurban dan cedera, sehingga tidak memenuhi persyaratan sebagai hewan qurban...  belum lagi jika Sapi nya ngamuk dan kabur ke Jalan trus di tembak pa polisi...wakakakakakakakkkk   RUGI BANDAR deh..



Ini sekedar Refresh pengalaman-pengalaman dari berbagai sumber yang saya coba ramu agar kita bisa berhati-hati jika ingin mencoba-coba meraih sedikit rejeki dalam moment lebaran haji..:

HARGA BELI,  include Franco Pembeli atau Franco Penjual. Maksudnya jika anda akan buka lapak qurban.. saat anda memesan hewan qurban apakah harganya sudah termasuk ongkos kirim ke tempat kita ataukah harga masih di kandang peternak saja, alias ongkir kita yang nanggung.. hati-hati dengan kesepakatan lisan jika anda baru mulai terjun di musim qurban... siapa tau anda udah merasa untung padahal ongkos kirim belum dihitung. Plus..jangan lupa TIAP NGIRIM Sapi sediakan PAWANG nya juga yang KENAL lahir bathin dengan sang Sapi...kalo tidak ingin kejadian kaga begini :

   
DELIVERY COST ke END CUSTOMER, saat buka lapak.. perhatikan lokasi pembeli.. apakah kita sanggup mengantar ke lokasi pembeli yang cukup jauh.. ataukah si pembeli disuruh bawa sapi nya sendiri.. persis kaya pengalaman di atas saya tadi..




Selain tidak semua armada pickup di ibukota berani bawa sapi, ongkos ngantar 1 sapi dengan 3 sapi sekaligus adalah sama, karena yang punya pickup biasanya minta bayaran per rit perjalanan.. jadi clusterisasi pembeli dalam satu area akan membuat hemat delivery cost ini... jangan berani-berani lapak qurban anda melayani customer AKAP... Antar Kota Antar Provinsi.. dijamin rugi kalo ada yg beli sapi nya cuma sebiji...  yg paling ideal adalah bisa sinergi dengan panitia masjid agar sapi kita sekali drop tidak mampir-mampir merupakan solusi jitu mengatasi masalah delivery cost ini..walau disisi lain margin keuntungan harus jadi dibagi bagi (namanya juga sama sama cari makan)


... Hati-Hati Jadi Panitia Qurban... 
Pastikan Sapi Yang di Supply Jenis sapi Liar atau Yang biasa Di kandang..

KENALI SAPI yg dibeli, Sapi yang biasa di kandang meskipun di tengah Hutan kaya di PeternakanSaKaDo vs Sapi yang biasa "dilepas abur" ngangon ke hutan pasti berbeda sifatnya..  mirip anak sekolahan formal vs anak yang biasa sekolah dijalanan, pasti naluri alami saat terancam akan timbul.. kalo dihutan sang sapi mau kabur paling nyemplung sungai, tapi kalo di ibukota yang padat merapat, mau kemana ntar itu sapi kaburnya.. .. (jangan sampai kita dituntut warga yg minta ganti perabot baru.. hehehehe)
..... Efek Milih Sapi yang jarang Ketemu Manusia...

Siapkan SAKADO MASTER alias PAWANG Sapi, agar saat sang Sapi mengalami gangguan kejiwaan ada yang segera menangani.. atau jgn lupa koordinasi dengan pembeli sapi qurban  untuk mencatat HP tetangga terdekat yang punya MENTAL PEMBERANI untuk siap siaga selalu jika sang sapi mengamuk tidak mau nurut..

Pastikan tali terikat di tempat yang kuat dan tidak licin, Umumnya tali yang digunakan adalah tapi tambang plastik ukuran besar.. pastikan sang pawang mengikat di tempat yang benar dan tidak ada resiko tali lepas akibat gesekan gerakan sapi qurban.... ngiket di tiang kayu vs tiang besi pasti ada ngaruhnya kalo tali kurang panjang..  percaya kepada insting yang tiba-tiba muncul atau perasaan tidak enak jika kondisi ikatan dirasa kurang kuat.. komukasikan juga dengan panitia qurban/pembeli mengenai syarat minimal sapi akan di ikat dimana karena mereka yg lebih tau medan area penyembelihan.... Jangan sampai kejadian kaya temen kantor saya, karena asal ngiket hewan qurban nya, pas di lihat esok hari mau di potong sudah mati kelilit tali di lehernya yang nyangkut pagar masjid.....


Di point ini saya dan Mang Anang SaKaDo_Master pernah hampir kejeblos saat H-1 nganter qurban, karena setelah 45 menit tiba di rumah, tiba-tiba yang beli sapi nelpon sambil panik karena ikatannya lepas... saya di Pondok Gede dan mang Anang posisinya di lapak Taman Tekno BSD Serpong karena setelah nganter kami berpisah kembali ke tujuan masing-masing buat rehat... . wuihhh langsung lemes dan jantungan, inget kalo sapi milik teman tersebut kena sinar laser senapan sang pemburu jitu seperti video di atas..Cring Cring nya bakal hilang tuh.. . (jujur.com)...


Jangan Lupa buat Panitia Qurban.. 
Untuk Mengantongi No HP TIM BUSER Polsek Setempat

Kalo Perlu .. pelajari dulu tatacara TALI-TELAMI yang baik, khususnya TALI LASO.. agar kita tidak kelimpungan ngiket kaki Sapi Qurban-nya ketika mulai gelisah...  Kuncinya kata sang Jagal, Ikat satu kaki sapi dulu sebelum di pindah-pindahkan.. jangan sampai 4 kaki nya dalam posisi bebas...


Banyak-banyak bantu DOA SAJA, jikalau semua point sudah dilakukan tapi Allah punya rencana lain untuk menghibur hati kita...inilah edisi MATI KETAWA ala TUKANG SAPI..



doa.. doa doa....sapi nya masih ngamuk nih.. !!



Dilarang ngetawain kalo ada yang komentar dengan polos...dasar bocah!! kacian pa Taupik tauk...

kalo yang ini SUPERSAPI namanya...Amazing dah nih Sapi...jangan sampai Sapi dari PeternakanSaKaDo kaya gini.. malu-maluin pa Kosim ajah ntar....
  
kalo kasusnya kaya gini jelas ga ada di materi DAURAH QURBAN... Nyerah!!!!

Nah Itulah sebagian (artinya masih ada banyak  lagi) Jebakan-jebakan rambo di musim qurban  jika kita sebagai panitia maupun  sebagai penjual tidak punya tim yang solid, berpengalaman, terstruktur dengan komando yang jelas, dan tidak berburu di kebun binatang alias tidak ngincer jatah daging qurban secara sepihak mentang-mentang jadi panitia.. maka resiko-resiko di atas Insya Allah bisa di minimalkan.. Idealnya sih ikutan program Daurah Qurban dulu biar pas hari H nya lancar kaya pengalaman saya ini.. (walau  cuma jadi juru kamera doang sih.. ) 



Tentu Saja PeternakanSaKaDo juga sadar dengan resiko diatas, resiko saat delivery yang melelahkan maupun saling sikut saat antrean harus dicarikan solusi cerdas sejalan dengan tujuan multiflier effect program pemberdayaan ternak di desa Babakan asem ini, ternaknya banyak, warganya sehat.. (jangan ternaknya di desa banyak, tapi warga desa nya ga pernah nyicipin dagingnya karena dijual ke kota terus.. ).   

Caranya???.  gampang sekali... checklist planning qurban yang baik melalui tahapan DAURAH QURBAN, PENDATAAN WARGA BINAAN, PLUS TIM PANITIA QURBAN yang Solid dalam SATU KOMANDO, Insya Allah hal tsb merupakan salah satu ikhtiar untuk meminimalkan resiko akibat jebakan-jebakan rambo di atas.. Plus, sayapun harus MEMODIFIKASI 'dikit program TITIPAN QURBAN nya..

 

Next episod kita bahas bagaimana agar sapi di kandang PeternakanSaKaDo tidak perlu keluar kandang di desa, namun tetap bisa dijadikan Qurban Terbaik untuk warga desa Babakan Asem, dan para donatur qurban pun dijamin tidak ada keraguan untuk menitipkan pemotongan hewan qurbannya via PeternakanSaKaDo.

Satu lagi, jika Anda BELUM PERNAH MOTONG SAPI /KAMBING/DOMBA SENDIRI,  mulailah bangun dari CONFORT ZONE tsb. Malu banget katanya kalo seumur-umur kita sebagai seorang muslim belum pernah pegang pisau sembelihan.. gimana mau jihad menolong agamaNya kata orang, kalo tiap motong qurban CUMA NONTON MULU... begitu kata pa ustadz..


Marilah kita mulai dari sekarang merencanakan dan  memilih sapi-sapi yang memang disiapkan pasrah untuk musim qurban nanti..(ciri-ciri tdk pasrah alias ngamuk lihat saja video di atas bagaimana kibasan  ekor sapinya kenceng amad).  Namun jika belum berani juga, boleh lah kita berSinergi, Qurban nya kita yang motong dan bagiin, tinggal pilih, mau di potong di Pondok Gede via Yayasan Cahaya Kebajikan -Pondok Gede ataukah di Babakan Asem buat dibagi-bagi dengan warga desa binaan juga..


Paling Ideal memang Anda beli bakalan sapi dan di gemukkan di PeternakanSaKaDo 1-2 tahun ampe Sapi Pool Bobotnya, seperti Uji QurbanPremium yang kami lakukan.. Bobot Sapi yang pas qurban 2011 lalu masuk kandang di kisaran 460Kg.. setelah mau setahun menjelang qurban lagi di 2012 ini berhasil naik menjadi 656Kg... kalo udah bobot di atas 656Kg begini harganya biasanya sudah pake SISTEM LELANG ajah... alias siapa cepat dia dapat.. dan harganya pun bakal kaya barang antik... SUKA SUKA YANG BELI... bukan suka suka yang jual lagi.

Coba Tebak.. Sapi nya yg Guuede.. apa Orangnya yg ga Guedee ?
#... Hasil UjiCoba Pakan ala SaKaDo_Academy...#


Saudara-Saudara.... !!!! MERENCANAKAN QURBAN itu SANGAT PENTING.. Apalagi kalo niatnya memang masuk MURI, kaya Ki Kusomo yang Paranormal itu... beliualah PEMEGANG REKOR QURBAN TERBAIk versi MURI dengan bobot 2 TON ...ingat baek-baek.. PARANORMAL !!! rekor qurban MURI itu bukan di pegang USTADZ, bukan di pegang PRESIDEN RI yang muslim,, bukan pula di pegang PENGUSAHA MUSLIM ... tapi PARANORMAL SODARA-SODARA!! disinilah kita kalah pinter dengan Ki Kusomo yang JAUH-JAUH hari sudah mempersipakan QURBAN TERBAIK nya...alias hunting sapi yg paling berat sa-Indonesia...


.... Brani Uji_Nyali Jadi Tim Jagal Qurban.. ??

SABLENG emang... USTADZ kalah ama PARANORMAL.. mau ditaro dimana muka saya sebagai jamaahnya.. jamaaaaahhhhh... wooowww jaaaamaaaaahhhh




#... Jangan Sampai Kita Kehilangan Muka Kalah ama MAk Yati... #

 =============================================================

REPOST TULISAN TGL 26 Mei 2012..  menyambut Qurban 2013, agar jangan ada RUGI BANDAR pada kena jebakan Rambo.....